Visa Australia Aku

Visa Australia Aku

bikin visa tanpa beli tiket pesawat, tanpa booking hotel, & rekening koran yang mendadak terisi ^.^

Bikin visa pasti jadi pikiran banget ya, Kecuali yang punya power visa haha macem visa ameriki, pasti udah ga deg-degan deh. Tapi yang cupu kaya aku, walaupun ga ngarep banget, tetapi kepikiran juga wkwk

Tapi ini pengalamanku bener-bener ga nyangka aja siy, Aku juga bikinnya ga yang ngotot banget. Niatanya kalo di approve, ya alhamdulilah. Kalo di tolak, ya sudah.

Sebelum ke kantor Vfs Global yang di Kuningan City, aku udah print dulu ya berkas-berkasnya. Download dari website resminya. Aku pake formulir yang kode 1419. Aku isi sejujur-jujurnya ^.^


Fyi ya, ini aku pergi dalam rangka jalan-jalan dan ketepatan suami aku ada training di Sydney. Pengajuan visanya juga bareng. Aku ga mo berasumsi apa-apa kenapa visa aku diterima hahaha. 

Selain mengisi formulir itu, aku sertakan fotocopy akte kelahiran, kartu keluarga, fotofopy paspor yang masih berlaku, fotocopy paspor yang sudah mati, akte nikah ha ha ha, rekening koran dan tagihan kartu kredit ^.^

Akte nikah ini harusnya ga usah, tetapi dalam kasusku, aku belum punya kartu keluarga yang berdua dengan misua. Adanya masih kk bareng bokapku ^.^ (uda mo 10 tahun kawin, misuaku belon urus kk). Ini jadi sesuatu banget loh haha, tiap dokumen yang membutuhkan kk, aku dan ipeun selalu menyertakan kk kedua belah pihak dan surat kawin ^.^) 

fotocopy paspor lama ini aku sertakan, karena aku sebelumnya udah pernah ke China dan Korea yang mana mereka ngeluarin visa juga kan (biar jd bahan pertimbangan gt e hahaha #penting banget ga siy wkwkwk. Tapi nanti pas di kantor Vfs itu saat kita menyerahkan dokumen, ada formulir lain yang harus kita isi. Dan disitu ada pertanyaan apakah kita sudah pernah pergi ke negara yang dia tanyakan itu antara lain : Amerika, negara Schengen, China, Jepang, & Korea.

Rekening koran aku print di BCA yang mana biaya 1 lembar 2rb dan biaya legalisir 50rb. Aku kasih 3bulan terakhir saja. Ini rekening sobat misqueen ya gaes, isinya kaga nyampe 20jt aj hahaha. Dan itu pun baru ada 3 hari sebelum dicetak rekening korannya wkwkwkwk. Karena biar ga kliatan hina banget, aku sertakan juga billing kartu kredit (ngarep dibayarin gt tagihanku wkkwkw). Padahal ya limit nya jg kaga nyampe 10jt wkwkwkkw.

Udah deh, setelah itu submit ke Vfs, jangan lupa berdoa aja yah hahahha. 

Vfs itu agen resmi pembuatan visa, jadi dia kaya one stop solution gt e. Bisa bikin Schengen, Australia, dan UK. Bisa aja siy kalo bikin di travel tour gt, tetapi mereka sama aj posisinya dengan Vfs itu, jadi lebih baik, bikin langsung ke Vfs kan maceee...Bawa paspoto (kalo aku 3x4, harusnya 4x6, tapi kata petugasnya : its oke 3x4), tapi kalo ngana mo foto di sana juga bisa. Disana disediakan jasa foto dan fotocopy. Tapi bayar ya mace. 

Biaya bikin visa Rp 1.635.000. ditunggu 7 - 21 hari kerja untuk visa turis (alamak.....ini aja aku bikinnya hanya jarak 1 bulan kalender dengan rencana tanggal keberangkatan). Kepikiran banget deh hahaha, Pemberitahuannya lewat email. Mo ditolak/diterima, tetap pemberitahuannya lewat email.

Setelah galau kira-kira 4 hari, email yang dinanti-nantikan itu nongol juga. Bahwa aku diterima untuk berkunjung bl bla bla. Dapat multiple entry 1 tahun. 

Btw ini visa nya bukan yang ditempel di paspor ya '_'  niat mo pamerin (*penting banget gt) langsung musnah. Jadi ini visa elektronik yaw.

Ya uda begitu keluar visanya, langsung deh aku pesen pesawat dan hotelnya. lega kan hahaha.

Daripada udah bayar hotel dan pesawat trus visa ga approve..bukankah itu memilukan banget xixiixixi



01/02/2020